kd

May 1, 2018 | Author: Anonymous | Category: Documents
Report this link


Description

Sains Terapan modern; Vol . 7 , No 10 , 2013 ISSN 1913-1844 E - ISSN 1913-1852 Diterbitkan oleh Canadian Center of Science dan Pendidikan 70 Proses Kontinyu Reaktif Distilasi untuk Menghasilkan Bio - aditif Triacetin Dari Gliserol Zahrul Mufrodi1 , 2 , Rochmadi1 , Sutijan1 & Arief Budiman1 1 Departemen Kimia Teknik Kimia , Universitas Gadjah Mada , Indonesia 2 Jurusan Kimia Teknik Kimia , Universitas Ahmad Dahlan , Indonesia Correspondence : Zahrul Mufrodi , Jurusan Teknik Kimia Kimia , Universitas Ahmad Dahlan , Jl . Prof Soepomo , Janturan , Umbulharjo , Yogyakarta , Indonesia . Tel : 62-821-3886-7525 . E -mail : [email protected] , Arief Budiman , Departemen Kimia Teknik Kimia , Gadjah Mada University, Jl . Grafika 2 Yogyakarta , Indonesia . Tel : 62-816-426-2111 . E -mail : [email protected] Diterima : 19 Agustus 2013 Diterima : September 19, 2013 online Published : September 27, 2013 doi : 10.5539/mas.v7n10p70 URL : http://dx.doi.org/10.5539/mas.v7n10p70 abstrak Gliserol sebagai produk sampingan dari produksi biodiesel adalah murah bahan baku yang sangat menjanjikan untuk memproduksi lebar berbagai bahan kimia khusus dan baik-baik saja . Ini jumlah besar gliserol perlu diubah menjadi berharga lebih tinggi produk . Salah satu turunan potensial gliserol ini adalah triasetin , baik bio - aditif seperti anti - knocking agent . di sebelumnya sintesis triasetin bekerja dari gliserol dan asam asetat menggunakan katalis asam sulfat telah dilakukan di batch dan proses yang berkesinambungan . Dalam karya ini , triasetin disintesis menggunakan distilasi reaktif . The kontinyu proses memiliki 98.50 % dari konversi gliserol dengan 8,98 % dari triasetin selektivitas . Kata kunci : Gliserol , triasetin , bio - aditif , distilasi reaktif 1 . pengantar 1.1 Memperkenalkan Masalah Gliserol merupakan produk sampingan dari proses biodiesel dan sekarang dianggap sebagai produk limbah karena pertumbuhan yang luar biasa industri biofuel . Stoikiometri , produksi biodiesel akan menghasilkan 10 % ( b / b ) gliserol . Dengan kata lain, setiap galon biodiesel yang dihasilkan menghasilkan sekitar £ 1,05 gliserol . Hal ini menunjukkan Tanaman 300 - juta - galon - per - tahun akan menghasilkan sekitar 115.000 ton 99,9 persen gliserin murni . Namun, hal ini jumlah besar gliserol dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku untuk menghasilkan beberapa nilai yang tinggi bahan kimia seperti monoacetin , Diacetin dan triacetin dengan proses asetilasi seperti yang ditunjukkan dalam persamaan 1 sampai 3 . ( 1 ) Gliserol Asam asetat Monoacetin Air HO OH OH + O OH k1 k2 + H2O O OH OH HO O OH O O www.ccsenet.org / mas modern Sains Terapan Vol . 7 , No 10 , 2013 71 ( 2 ) Monoacetin Acetic acid Diacetin Air ( 3 ) Diacetin Acetic acid Triacetin Air Ada beberapa alternatif sintesis industri untuk pemanfaatan gliserol , salah satunya adalah proses asetilasi gliserol dan asam asetat . Produk dari proses ini aplikasi industri besar , seperti triacetin telah digunakan untuk industri kosmetik dan farmasi , sementara monoacetin dan Diacetin telah diterapkan di cryogenic . industri dan digunakan sebagai bahan baku poliester biodegradable pembuatan ( Galan et al , 2009; . Reddy et al , 2010 ; Rahmat et al , 2010 ) . . Selain itu , triasetin adalah bahan kimia alternatif yang menjanjikan untuk diubah menjadi bahan bakar aditif ( Rao & Rao , 2011; Ferreira et al , 2009; . . Hou et al , 1998) . Pencampuran 10 % ( b / b ) dari Triacetin untuk biodiesel dapat memberikan kinerja yang lebih baik dibandingkan dengan biodiesel murni ( Zang & Yuan , 2001) . 1.2 Catalyst untuk Reaksi Secara tradisional , reaksi gliserol dan asam asetat dilakukan dengan menggunakan katalis homogen , seperti asam sulfat ( Gelosa et al , 2003; . . Mufrodi et al , 2010; . Mufrodi et al , 2012) dan cairan ionik asam fungsional ( Li et al . , 2009), H3PO4 , HCl , HNO3 dan H2SO4 ( Khayoon & Hameed , 2011) . Proses ini memiliki kelebihan termasuk aktivitas tinggi (konversi selesai dalam waktu singkat ) dan kondisi reaksi ringan ( dari 100 sampai 120 ° C dan tekanan atmosfer ) . Namun, para peneliti mulai mempelajari katalis heterogen untuk ini reaksi , karena keuntungan . Beberapa katalis padat heterogen untuk sintesis Triacetin dari gliserol dan asam asetat telah dieksplorasi , seperti aminosulphonate ( Liu et al . , 2007) , fosfotungstat , silika mesopori dengan gugus asam sulfonat ( Melero et al . , 2007) , SO4 2-/ZrO2-TiO2 ( Wu et al . , 2007 ) , Amberlist - 15 15 ( Zhou et al . , 2013 ) , K - 10 , Niobic asam , HZMS - 5 dan Husy ( Goncalves et al . , 2008) , Amberlyst - 35 ( Liao et al . , 2010) , ZrO2 , TiO2 - ZrO2 , WOx/TiO2-ZrO2 dan MoOx/TiO2-ZrO2 ( Reddy et al . , 2010). Namun, katalis heterogen telah mempersulit situs katalitik , yaitu , kimia dan geometris untuk meningkatkan selektivitas untuk produk tertentu . Sejauh ini, katalis homogen secara luas digunakan lebih heterogen dalam industri untuk alasan berikut : a . Akses ke reagen untuk katalis homogen lebih mudah karena dalam larutan , sehingga ada kegiatan peningkatan dan kondisi reaksi ringan dapat digunakan . b . Perpindahan panas dalam fase homogen untuk reaksi yang sangat eksotermik atau endotermik tidak menjadi masalah . c . Mekanisme lebih baik dipahami . 1.3 Proses Kontinyu Produksi triasetin saat ini sebagian besar menggunakan reaktor batch -tank . Untuk kapasitas kecil , sistem batch sangat serbaguna , tetapi untuk produksi massal , proses ini membosankan , padat karya dan rendah produktivitas. Namun, O OH OH HO O OH O O + O OH k3 k4 O OH O O O OH O O O O + H2O O OH k5 k6 + + H2O O O O O O O O OH O O O OH O O O O www.ccsen kontinu keuntungan continuou perpaduan temperatur 3:1. kemudian , rasio o di proc ini 2 . metode 2.1 Materi mater 98 % purit 016-020-0 reaktif d ketebalan 8,5 mm an kondensator aci Acetic temperatur 2.2 Sampli experimental asam asetat dengan v dari colu yang ( D ) diambil reb parsial kolom an Diacetin , tr OPE stabil 2.3 Sampel chrom gas Diacetin an net.org / mas s asetilasi s dari continuou kami asetilasi dari triacetin f re dari 323 K wi baru-baru ini Fuku f gliserol ke cess adalah 50 % . d ials dan dimensi ials digunakan dalam thi ty ( produksi 00-8 ) . distilasi ( R sebagai 2 mm . itu nd dinding thickn dan re parsial id dan glycer kembali dari aci asetat ing Prosedur nt dimulai oleh dia d ( F2 ) pada 2/ 3 jam ariation dari UMN dan kemudian f sebagai hasil suatu boiler di mana th nd remov cair riacetin , sulfur erating conditio es Analisis matograph ( GC nd Triacetin an proses yang Proses us - aliran gliserol w dari gliserol engan Amberlyst umura et al . ( 2 asam asetat adalah . nsion dari Bereaksi adalah eksperimen n Petroche RD ) kolom w kolom conta ness sebagai 0,85 m eboiler . angka rol diberi makan t aliran umpan id Figu es makan gliserol ketinggian sampai kecepatan e whic mengalir throug nd amo tertentu ia uap rai ved dari r cataly asam ric ons , sampel a C ) digunakan fo nalysis ( Morris modern e disukai ov s adalah lebih besar dipelajari sebagai adalah perilaku katalis . itu 2009 ) meningkat s 02:09 dan aliran tive Distilasi adalah gliserol dari emical Chang dengan dimensi ains Rasch kaca mm . Colum The e 1 menunjukkan o F2 dan F1 . s adalah 391 K an ure 1 . reaktif l dan aci asetat pper bagian dari th ch akan ob gh total con ount kembali t sed di reb yang reboiler adalah ta YST dan kecil di berbagai spesifikasi atau analisis ssette & Link, n Terapan Scienc 72 ver bets pro produktivitas s sedini ted di kontinyu Hasil wa terbaik d proses b tingkat adalah 0,3 c n Kolom f 93 % kemurnian ( p g Cun ) dan s ns dari ketinggian cincin hig dengan mn adalah insulate skematik kolom nd biaya gliserol e distilasi ( R pakan id . Glycer ia kolom . Gly bserved . Resid ndenser . produ ke kolom boiler reaken sebagai bot jumlah ace ified yang mengambil s karena itu p 1964; Ogawa ce cesses di com dan consisten 196s oleh Mo proses uous s diperoleh pada dengan menggunakan Amb cm3/minute , yang produksi asam belerang sebagai 1,20 m , diameter dimensi ou ed untuk mengurangi h dis reaktif dioperasikan ed stream wa RD kolom ) rol ( F1 ) entere ycerol dan ACET asam asetat ganda SLT aliran keluar n sebagai refluks . th diperkenalkan int ttoms ( B ) . ini asam etik dan g en dan analysi terbukti prov a et al , 1988; . L mmercial prod produk nt qual orrissette (1964 oleh b tetap rasio asetat erlyst - 15 di ca e acetic acid c P & G Chemic sebagai katalis ( ameter sebagai 45 diameter ut sebagai kehilangan panas dan e stillation untuk tr d di atmosph s 373 K. ed dari atas discha asam tic d dan air w ting div atas ia bottom prod ke unit di produk s B co gliserol . kemudian , adalah dengan kromatografi gas vide resu baik Lu , 1991; UEM Vol . 7 , No 10 ; produksi . b lity . 4 ) . Dalam sys ini bed reaktor asam glycer kolom atalytic onversion obta cals ) , ac asetat Indeks Merck mm dan s 0,5 mm , leng dilengkapi dengan produksi riacetin Tekanan eric . p kolom arged sesuai akan meningkat menjadi th vided ke dist saluran streaming kami o bottom monoac ontains , Setelah Reachin omatograph . ults di monoac matsu et al . , 1 2013 dasar batang , t rol of n . oleh ained cid dari Tidak. dinding gth sebagai total ksi . itu n dan tari e top tillate sed a f cetin , g cetin , 997 ) . www.ccsenet.org / mas modern Sains Terapan Vol . 7 , No 10 , 2013 73 Analisis GC dilakukan menggunakan Agilent 6890N MSD 5975B dengan spesifikasi HP - 5ms kolom 5 % Fenil metil siloksan , Nomor model : Agilent 19091S - 433 , suhu injektor dari 548 K , suhu pada detektor : MS Quad adalah 523 K , injeksi volume 1 liter mikro , tekanan injector 3,27 psi . bahan Standar GC yang Triacetin kemurnian 99 % dari Kanto Chemical Co Inc (Item No 40224-30 ) , Diacetin dari 97 % kemurnian dari Kanto Chemical Co Inc (Item No 10018-32 ) dan monoacetin dari 99 % kemurnian dari Kanto Chemical Co Inc (Item No 25371-32 ) dan gliserol lebih dari 99 % kemurnian dari Waco Pure Chemical Industries Ltd ( Reff. No 079-00614 ) . 3 . Hasil dan Diskusi 3.1 Pengaruh Packing Tinggi Ketinggian kolom bertanggung jawab untuk waktu kontak antara gliserol dan asam asetat di zona reaksi RD kolom . Itu sebabnya pengetahuan tinggi kemasan sangat penting untuk desain kolom RD untuk mendapatkan yang terbaik mengoptimalkan kinerja kemasan . Pengaruh ketinggian packing dengan konsentrasi monoacetin , Diacetin dan triasetin diperlihatkan pada Gambar 2 . Hal ini menunjukkan bahwa peningkatan ketinggian kemasan akan meningkatkan konsentrasi Diacetin dan triasetin . Tapi konsentrasi monoacetin menurun . Ini berarti bahwa monoacetin diubah menjadi Diacetin dan triasetin karena waktu kontak yang berlebihan karena ketinggian kolom . Semakin besar bidang kontak menyebabkan reaksi yang lebih baik . Peningkatan ketinggian packing sebagai 19,5 cm akan menyebabkan peningkatan Diacetin dan triasetin 3,81 dan 4,95 % sedangkan monoacetin penurunan 3,39 % . Gambar 2 . Konsentrasi monoacetin , Diacetin dan triacetin sebagai fungsi ketinggian packing Konversi gliserol meningkat secara linear dengan ketinggian packing . Pengaruh ketinggian packing pada gliserol konversi ditunjukkan pada Gambar 3 . Pengaruh ketinggian packing mengakibatkan konsentrasi peningkatan triasetin sebagai produk . Triacetin konversi meningkat sebagai 0,0077 % pada 19,5 selang cm dari ketinggian packing . maksimum konversi gliserol dalam proses ini adalah 97,50 % . 0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 19,5 39 58,5 Konsentrasi produk, mol / L Ketinggian packing , cm Monoacetin Diacetin Triacetin www.ccsenet.org / mas modern Sains Terapan Vol . 7 , No 10 , 2013 74 Gambar 3 . Konversi gliserol sebagai fungsi ketinggian packing 3.2 Pengaruh Acetic Acid Rasio Gliserol Mole Salah satu cara umum untuk meningkatkan laju reaksi menggunakan jumlah lebih dari satu reaktan . Berdasarkan perhitungan stoikiometri , 3 mol asam asetat memerlukan satu gliserol mol untuk menghasilkan satu mol triasetin . di percobaan ini , rasio molar asam asetat untuk gliserol yang bervariasi 3 , 4 , 5 dan 6 . Prinsip Le Chatelier menyatakan bahwa jika sistem dalam kesetimbangan kimia perubahan ( konsentrasi , suhu , volume atau tekanan parsial ) , itu akan menyebabkan kesetimbangan bergeser untuk melawan perubahan . Akibatnya, keseimbangan baru akan dibentuk . Perubahan konsentrasi reaktan akan menggeser kesetimbangan ke reaksi samping yang mengurangi konsentrasi . Hal ini berarti penambahan satu reaktan akan menghasilkan pergeseran ke arah pembentukan produk . Di sini , pengaruh rasio mol asam asetat untuk mol gliserol mengakibatkan konsentrasi peningkatan Triacetin sebagai produk . Peningkatan satu rasio mol asam asetat untuk gliserol akan menyebabkan peningkatan triasetin dari 28.06 % . Gambar 4 . Konsentrasi monoacetin , Diacetin dan triacetin dari produk bawah sebagai fungsi dari rasio mol asetat asam mol gliserol Pengaruh rasio mol asam asetat untuk mol gliserol pada konversi gliserol ditunjukkan pada Gambar 5 . Triacetin konversi meningkat sebesar 0,2941 % pada 1 mol asetat penambahan asam . Dalam proses ini , konversi maksimum gliserol yang diperoleh adalah 98.51 % . Itu lebih tinggi dari konversi gliserol menggunakan katalis yang sama dalam reaktor batch itu adalah 96,30 % ( Mufrodi et al . , 2012) . 97,45 97.46 97.47 97.48 97.49 97,5 19,5 39 58,5 Konversi Gliserol , % Ketinggian packing , cm 0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 3 4 5 6 Konsentrasi produk, mol / L Rasio mol asam asetat untuk mol gliserol Monoacetin Diacetin Triacetin www.ccsenet.org / mas modern Sains Terapan Vol . 7 , No 10 , 2013 75 Gambar 5 . Konversi gliserol sebagai fungsi dari rasio mol asam asetat untuk mol gliserol 3.3 Pengaruh Rasio Reflux ( R ) Refluks adalah bagian penting dalam proses distilasi . Dalam karya ini , uap reaktif distilasi di bagian atas dari Output kolom kental dalam total kondensor . Kemudian debit kondensor mengalir sebagian sebagai distilat dan dikembalikan ke kolom RD sebagai refluks . Rasio refluks adalah rasio antara jumlah cairan yang dikembalikan dalam kolom dibandingkan dengan distilat . Meningkatkan rasio refluks dapat dihasilkan dengan menambahkan panas ke reboiler . Pengaruh rasio refluks juga mempengaruhi hasil yang diperoleh . Gambar 6 menunjukkan bahwa peningkatan rasio refluks dari 0,1 akan meningkat Diacetin dan triasetin sebagai 1,162 % dan 1,2 % , sementara monoacetin mengalami penurunan 2,085 % . Gambar 6. Konsentrasi monoacetin , Diacetin dan triacetin dari produk bawah sebagai fungsi dari rasio refluks Semakin tinggi rasio refluks , R akan menyebabkan waktu kontak yang lebih besar antara reaktan , sehingga produk yang lebih baik . Peningkatan rasio refluks akan meningkatkan konversi gliserol hasil . Rata-rata peningkatan rasio refluks dari 0,1 menyebabkan peningkatan konversi sebagai 0,27747 % ( lihat Gambar 7 ) . 97 97,5 98 98,5 99 3 4 5 6 Konversi gliserol , % Rasio mol asam asetat untuk mol gliserol 0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.4 0.5 0.6 Concetration produk , mol / L rasio refluks Monoacetin Diacetin Triacetin www.ccsenet.org / mas modern Sains Terapan Vol . 7 , No 10 , 2013 76 Gambar 7 . Konversi gliserol sebagai fungsi dari rasio refluks Tabel 1 menunjukkan pengaruh variabel untuk selektivitas monoacetin , Diacetin dan triacetin menggunakan proses yang berkesinambungan distilasi reaktif . Yang paling mempengaruhi variabel selektivitas adalah rasio mol asam asetat untuk gliserol . Variabel kurang mempengaruhi adalah ketinggian packing . Tabel 1 . Pengaruh ketinggian packing , rasio mol asam asetat menjadi gliserol dan rasio refluks variabel Selektivitas , % Monoacetin Diacetin Triacetin ketinggian packing , cm 19,5 55,090 40,868 4,042 39,0 54,619 41,105 4,276 58,5 51,557 43,992 4,451 Rasio mol asam asetat untuk gliserin 3 50,2622 45,2166 4,5212 4 47,3289 47,7309 4,9402 5 44,1129 47,9439 7,9431 6 41,6773 49,3450 8,9777 rasio refluks 0,4 49,8031 44,1414 4,4137 0,5 49,0219 45,8355 4,5875 0,6 47,2429 46,4658 6,8142 Tulisan ini hanya menggunakan tes tiga kelompok ' untuk setiap variabel . Makalah berikutnya akan membahas tentang distilasi reaktif simulasi dengan memperluas berbagai variabel yaitu tinggi kemasan , rasio mol asam asetat menjadi gliserol dan rasio refluks . Tujuan simulasi adalah untuk mendapatkan selektivitas maksimum triasetin . 4 . kesimpulan Makalah ini mempelajari asetilasi gliserol dalam kolom reaktif terus menerus . Hasil penelitian menunjukkan bahwa asetilasi oleh kolom reaktif dapat digunakan untuk meningkatkan konversi gliserol dan selektivitas untuk triasetin . Menambahkan asam asetat , meningkatkan ketinggian packing dan refluks ratio mengakibatkan peningkatan triasetin selektivitas . Ucapan Terima Kasih Para penulis ingin mengakui Kementerian Pertanian Indonesia melalui proyek KKP3T no . 1151/LB.620/I.1/3/2012 dan beasiswa program doktor ( BPPS ) di Universitas Gadjah Mada dari Pendidikan Nasional Indonesia . 97,6 97.7 97,8 97,9 98 98,1 98,2 0.4 0.5 0.6 Konversi giycerol , % rasio refluks www.ccsenet.org / mas modern Sains Terapan Vol . 7 , No 10 , 2013 77 Referensi Balaraju , M. , Nikhitha , P. , Jagadeeswaraiah , K. , Srilatha , K. , Prasad , PSS , & Lingaiah , N. ( 2010 ) . asetilasi gliserol untuk mensintesis bioadditives lebih asam niobic didukung katalis asam Tungstophosphoric . bahan bakar Proses . Tech. , 91 , 249-253 . http://dx.doi.org/10.1016/j.fuproc.2009.10.005 Bonet , J. Costa , J. , Sire , R. , Reneaume , JM , Plesu , EA , Plesu , V. , & Bozga , G. , ( 2009 ) . Revalorization dari gliserol : minyak Comestible dari sintesis biodiesel . Makanan dan Bioproducts Process , 87 , 171-178 . http://dx.doi.org/10.1016/j.fbp.2009.06.003 Ferreira , P. , Fonseca , IM , Ramos , AM , Vital , J. , & Castanheiro , JE , (2009) . Esterifikasi Gliserol dengan asam asetat lebih asam dodecamolybdophosphoric encaged di USY Zeolit ​​. Catal Commun . , 10 , 481-484 . http://dx.doi.org/10.1016/j.catcom.2008.10.015 Ferreira , P. , Fonseca , IM , Ramos , AM , Vital , J. , & Castanheiro , JE ( 2011) . Asetilasi gliserol lebih heteropoli didukung pada karbon aktif . Catal Commun . , 12 , 573-576 . http://dx.doi.org/10.1016/j.catcom.2010.11.022 Fukumura , T. , Toda , T. , Seki , Y. , Kubo , M. , Kitakawa , NS , & Yonemoto , T. (2009) . Sintesis Catalytic dari Gliserol Monoacetate Menggunakan Expanded Bed Kolom Reaktor Kontinyu Dilengkapi dengan kation -Exchange Resin . Ind Eng . Chem . Res . , 48 , 1816-1823 . http://dx.doi.org/10.1021/ie800625g Galan , MI , Bonet , J. , Sire , R. , Reneaume , JM , & Plesu , AE , ( 2009 ) . Dari Residual Menggunakan Minyak : Revalorization dari gliserin dari Sintesis Biodisel . Bioresource Tech. , 100 , 3775-3778 . http://dx.doi.org/10.1016/j.biortech.2009.01.066 Gelosa , D. , Ramaioli , M. , Valente , G. , & Morbidelli , M. ( 2003 ) . Kromatografi Reaktor : Esterifikasi Gliserol dengan Asam Asetat Menggunakan Asam polimer Resin . Ind Eng . Chem . Res . , 42 , 6536-6544 . http://dx.doi.org/10.1021/ie030292n Goncalves , VLC , Pinto , BP , Silva , JC , & Mota , CJA ( 2008) . Asetilasi gliserol dikatalisis oleh asam padat yang berbeda , Catal . Hari ini , 133-135 , 673-677 . http://dx.doi.org/10.1016/j.cattod.2007.12.037 Hou , J. , Zhang , T. , Shi , W. , & Li , Y. ( 1998 ) . Proses baru untuk sintesis Triacetin . Henan Huagon , 15 , 18-19 . Khayoon , M. S. , & Hameed , B. H. ( 2011) . Asetilasi gliserol untuk biofuel aditif lebih sulfat diaktifkan katalis karbon . Bioresour Tech. , 102 , 9229-9235 . http://dx.doi.org/10.1016/j.biortech.2011.07.035 Li , L. , Yua , ST , Xie , CX , Liua , FS , & Li , HJ ( 2009 ) . Sintesis gliserol triasetat menggunakan difungsikan cairan ionik sebagai katalis . J Chem Technol Biotechnol , 84 , 1649-1652 . http://dx.doi.org/10.1002/jctb.2223 Liao , X. , Zhu , Y. , Wanga , SG , Chen , H. , & Li , Y. ( 2010). Penjelasan Teoritis acetylating gliserol dengan asam asetat dan anhidrida asetat . Appl. Catal . B : Lingkungan , 94 , 64-70 . . http://dx.doi.org/10.1016/j.fuproc.2009.03.015 Liu, H. , Lu , Y. , & Gong , S. ( 2007 ) . Studi Sintesis Gliserol triasetat menggunakan asam Fungtional Ionic Liquid sebagai Catalyst . Hebei Gongye Keji , 24 ( 1 ) , 21-23 . Lu , Y. ( 1991) . Penentuan triasetin dengan kromatografi gas . Fenxi Ceshi Tongbao , 10 ( 5 ) , 77-79 . Melero , JA , Grieken , RV , Morales , G. , & Paniagua , M. ( 2007) . Asam mesopori Silica untuk Asetilasi yang dari Gliserol : Sintesis Bioadditives ke Petrol Fuel . Energi dan Bahan Bakar , 21 , 1782-1791 . http://dx.doi.org/10.1021/ef060647q Morrissette , R. A. , & Link, W. E. ( 1964) . Gas - Cair kromatografi of Polar Fatty Derivatif . JAOCS , 41 ( 2 ) , 415-418 . Mufrodi , Z. , Rochmadi , Sutijan , & Budiman , A. ( 2010). Pengaruh Suhu dan Catalyst pada Triacetin Produksi dari Glycerol ( Biodiesel Produksi - Produk ) sebagai Octane Booster . Proc . kemajuan dalam Teknologi Energi Terbarukan Int . Conf . , Cyberjaya , Malaysia , hlm 130-134 . Mufrodi , Z. , Rochmadi , Sutijan , & Budiman , A. ( 2012) . Chemical Kinetics untuk Sintesis Triacetin dari Biodiesel sampingan . Int . J. Chem . , 4 ( 2 ) , 100-107 . http://dx.doi.org/10.5539/ijc.v4n2p101 Ogawa , T. , Fujii R. , & Tanaka , K. ( 1988) . Sebuah metode untuk penentuan triasetin dalam makanan oleh gas kromatografi . J. Food Hyg . Soc. JPN . , 29 , 180-184 . http://dx.doi.org/10.3358/shokueishi.29.180 Rahmat , N. , Abdullah , AZ , & Mohamed , AR ( 2010). Kemajuan terbaru pada inovatif dan potensi teknologi untuk transformasi gliserol menjadi aditif bahan bakar : Sebuah tinjauan kritis . Terbarukan dan Berkelanjutan Energi, Ulasan 14 , 987-1000 . http://dx.doi.org/10.1016/j.rser.2009.11.010 www.ccsenet.org / mas modern Sains Terapan Vol . 7 , No 10 , 2013 78 Rao , P. V. , & Rao , B. V. A. ( 2011) . Pengaruh penambahan aditif dengan Triacetin Kelapa metil ester minyak ( DATANG ) di kinerja dan emisi karakteristik mesin diesel DI . Int . J. Tech Thermal . , 1 , 100-106 . Reddy, PS , Sudarsanam , P. , Raju , G. , & Reddy , BM ( 2010). Sintesis bio - aditif : Asetilasi terhadap gliserol lebih katalis asam padat berbasis zirkonia . Catal Commun , 11 , 1224-1228 . http://dx.doi.org/10.1016/j.catcom.2010.07.006 Reddy, PS , Sudarsanam , P. , Raju , G. , & Reddy , BM ( 2012) . Asetilasi Selektif gliserol lebih CeO2 - M dan SO4 2_/CeO2-M ( M = ZrO2 dan Al2O3 ) katalis untuk sintesis bioadditives . J. Ind & Eng . Chem . , 18 , 648-654 . http://dx.doi.org/10.1016/j.jiec.2011.11.063 Rodríguez , I. D. , & Gaigneaux , E. M. ( 2012) . Gliserol asetilasi dikatalisis oleh resin pertukaran ion . Catal . Hari ini , 195 , 14-21 . http://dx.doi.org/10.1016/j.cattod.2012.04.031 Testa , ML , Parola , VL , Liotta , LF , & Venezia , AM ( 2013 ) . Screening katalis asam padat yang berbeda untuk gliserol asetilasi . J. Molec . Catal . A : Kimia , 367 , 69-76 , http://dx.doi.org/10.1016/j.molcata.2012.10.027 Uematsu , Y. , Sadamasu , Y. , & Hirata , K. ( 1997) . Penentuan pelarut pembawa dalam persiapan rasa dengan GC dan GC / MS . J. Food Hyg . Soc. JPN . , 38 , 452-459 . http://dx.doi.org/10.3358/shokueishi.38.6_452 Wu, H. , Yu , B. , & Ge , S. ( 2007) . Kompleks Padat SO4 super Acid 2-/ZrO2-TiO2 digunakan dalam Sintesis Gliserol Triasetat . Huagon Jinzhan , 26 ( 7 ) , 1041-1043 . Zang , M. , & Yuan , X. ( 2001) . Sintesis Gliserol triasetat Catalized oleh Acid fosfotungstat . Hecheng Huaxue , 9 ( 5 ) , 469-472 . http://dx.doi.org/10.1002/jctb.2223 Zhou, L. , Nguyen , T. H. , & Adesina , A. A. ( 2012) . The asetilasi gliserol lebih Amberlyst - 15 : Kinetic dan distribusi produk . Proses bahan bakar. Tech. , 104 , 310-318 . http://dx.doi.org/10.1016/j.fuproc.2012.06.001 Zhou, L. , Zaini , E. A. , & Adesina , A. A. ( 2013 ) . Karakteristik Catalytic dan parameter optimalisasi gliserol asetilasi lebih katalis asam padat . Fuel , 103 , 617-625 . http://dx.doi.org/10.1016/j.fuel.2012.05.042 Hak Cipta Hak cipta untuk artikel ini dipertahankan oleh penulis ( s ) , dengan hak publikasi pertama diberikan kepada jurnal . Ini adalah sebuah artikel akses terbuka didistribusikan di bawah persyaratan dan ketentuan Creative Commons Attribution lisensi ( http://creativecommons.org/licenses/by/3.0/ ) .


Comments

Copyright © 2021 UPDOCS Inc.